Sexmelayu

Posted by / 25-Dec-2017 21:05

Sexmelayu

Aku teruskan foreplay untuk sekian lama sehingga dia bersuara semula. Hanya tanganku merayap-rayap merata-rata merasa menikmati kehalusan kulinya. Kedua tangannya secara otomatis memaut erat dan mengulum lidahku, dan kurasa kepala ku sudah mencecah kelembapan dan kepanasan nonoknya. Dia mengerang kuat dan mengangkat punngung supaya batangku segera menyelam kedasar lubuk syurga yang penuh dengan nikmat itu." I nak rasa you." sambil tangannya meraba mencari batang konekku dan meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari hujungnya. Kulit pipi, kulit dada, kulit perut, kulit telinga, kulit paha, kulit buntut dan celah-celah cipap dan segala isinya. Aduh macam ditarik besi berani kepala batangku dah terhisap kedalam lubang pantatnya yang basah, licin , panas, berdenyut dan mengemut!!! Aku macam budak kecil terketar-ketar menggigil dan dia mengelepar mengerang tak henti macam macam budak kecil terkena tusukan duri..Agak lama juga kami berada dalam posisi begitu, dan aku dapat rasakan beberapa kali tubuhnya kejang dan batangku dikemut kemas berdenyut-denyut sambil dia mengerang -ngerang kepuasan. Jariku yang memang basah dan licin dek air mani yang melimpah keluar dari pantatnya itu memudahkan aku menekan hujung jariku masuk sedikit kepermukaan lubang duburnya. Dia ignore saja, lantas aku tekankan lagi sehingga jari hantuku masuk habis kedalam duburnya. " "Sedap sangat.." sambil dipeluknya aku erat, menyebabkan batangku menusuk lebih dalam kepantatnya. Mulanya dia diam memejamkan mata, tetapi bila dirasakan tekanan kepala butuhku semakin keras dilubang duburnya, dalam matanya yang masih pejam dia bersuara perlahan. Aku mengangkang keatas belakangnya san tangan ku memaut dadanya dari bawah dan mencekup kedua buah dadanya. Aku mengikut pergerakakan dengan tanpa perlu mencabut batangku yang terendam tertanam dalam dirongga anusnya. Hanya dalam dua kali sorong tarik, batangku menggeleding dan badanku sekan kejang tersimpul.Tahulah aku dia dah terpancar mani untuk beberapa kali. Amat senang pula aku dapati sebatang jari menerobos lubang dubur yang aku sangka amat ketat terkunci itu. Masih kemas dan penuh berisi memenuhi kedua cengkamanku. Mataku berpinau-pinau dan seolah semua pergerakan terhenti. seolah-olah dunia ini pecah meletup bersepai di hujung batang zakarku.Mungkin kerana lubang duburnya dah kembang dek kenikmatan yang dirasakannya, agakkku. Inilah posisi yang baik kalau naik masuk ikut pintu belakang! Ikut suka you." "Tapi ada lagi satu I nak" aku mencuba nasib. Ku tunjalkan seluruh panjang batangku kedalam duburnya sedalam-dalam yang mungkin. Pancutan mani yang pekat melecut-melecut keluar tanpa henti setiap kemutan buah zakarku.Dalam keadaan biasa bukannya senang nak masukkan jari kelubang dubur! Dia tak peduli, dan kami terus berkucupan dan menghayun senjata masing masing dalam pertarungan yang menentukan hidup atau mati! Sudah berapa kali aku rasakan air maninya terpancar, kerana aku dapat merasakan buah pelirku sudah basah lencun oleh limpahan dari lubang pantatnya. Aku meniarap diatas belakang dan mengasakkan batang ke lubang duburnya yang kini sudah well lubricated dan mengembang. Lubang anusku terkemut-kemut begitu rapid sekali, dan air mani putih pekat meledak memenuhi ruang duburnya. Aku melepap jatuh terbaring ditas belakangnya, dan membiarkan konekku terus berendam menikmati kenikmatan saki baki titisan mani menitis keluar dalam pancutan yang kian lemah dan kecil. Memang batangku dah lama demam kerana dah dua minggu tak balik kampung sibuk dengan assignment. Rasanya kalau tergesel dengan buntut perempuan India tua yang selalu menonggeng mengelap lantai library tu pun mungkin boleh terpancut. Setengah jam aku rasa seperti sekerat hari tunggu dalam kereta. I cuma passenger", sambil menjeling tersenyum padaku. Aku belokkan kereta ke kawasan tapak perumahan yang baru diratakan tanahnya dikelilingi bukit dan terus park dalam gelap. Dia tak ada komen, aku peluk dia peluk; aku kucup dia kucup.

Apa kata kalau dia hanya nak berbual mesra, sedangkan aku memang dah lama taram nak kongkek dia.

Aku tahu dia isteri orang, memang satu gamble yang boleh backfire! Mula-mula dia tak perasan, tapi lama kelamaan dia mula sedar aku dok tengok dia dan lepas tu dia mula senyum-senyum. Mula dari situ, saling bertukar message, mula keluar makan di canteen bersama, etc. Aku jalarkan jari telunjuk mencari punat yang menjadi main switchnya.

Aku kian berani to throw my last card aku pinjam buku text dia semasa satu discussion group, dan aku pulangkan semula dengan satu nota terselit didalamnya menyatakan aku meminatinya.. etc beberapa minggu..hinggalah pada suatu hari aku sedang berbual dengannya, tiba-tiba dia bersuara, " I nak jumpa you". Kecelah lurah jariku melurut tanpa mata, tetapi tepat dan pasti perjalannya menyusur lurah yang licin, basah dan dan kepanasan suhunya.

Sekali aku merasakan kemutan kuat menyedut seluruh batangku, badanku melentik sendiri dan aku rasa seluruh dunia akan meletup dihujung kepala butuhku. air mani terpelancut macam peluru menyembur pintu rahimnya. I nak lagi." " You mainkan konek I supaya keras balik, I janji akan puaskan you kali ini." " Okay. Siapa yang dah rasa akan tahulah nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku kembali keras mencanak kembang didalam mulutnya sehingga aku dapat merasakan kepala konekku mencecah pangkal tekaknya. Dia diam sahaja dan aku sempat melihat sedikit imbas senyuman dalam kegelapan malam tu, lantas aku menganggapkan itu satu signal kata setuju. Zakar yang besar dan panjang boleh masuk menusuk ke lubang dubur yang kelihatan begitu ketat dan sempit memang amat mengkagumkan. Aku rendamkan lama untuk menikmati sepuas-puas isi dalamnya.

Aku tosokkan sekuat hati membolehkan batangku menerobos sedalam-dalamnya lubang nikmat itu. Tapi dia steady saja menekan perlahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan kepala butuhku memasuki ruang yang lebih dalam kedalam tekaknya. Lagi sekali batang ku keras mencacak dan menggeletar mengenangkan prospek untuk meneroka lubang baru dan tak tersabar lagi untuk mencecahkan kepalanya kelubang pintu belakang yang masih 'dara' kepunyaan seorang isteri dan ibu!! "Not bad sedap juga rupanya." Jawabnya ringkas dan manja. Mungkin kerana tak mahu diganggu dalam khayalannya menikmati batang konek ku yang kini terendam dalam mememenuhi lubang anusnya. Basah, panas, ketat, padat, dan kemutannya luar biasa berbanding kemutan lemah lubang pantat yang selalu kita dah rasa. Aku rasa kalau aku sorong tarik dua kali pun pasti akan terpancut lagi.

Sexmelayu-87Sexmelayu-67Sexmelayu-69

VIDEO NI GAK DAH BERAPA KALI AKU CUBE UPLOAD TAPI X NAK MASUK LA PLAK ADOIIIIII............